Peta Ketahanan dan Kerentanan Pangan

(1) Ketersediaan  informasi  ketahanan  pangan  yang    akurat,  komprehensif,  dan  tertata  dengan  baik  sangat  penting  untuk  mendukung  upaya  pencegahan  dan  penanganan  kerawanan pangan  dan  gizi,  karena  dapat  memberikan  arah       dan  rekomendasi  kepada  pembuat  keputusan  dalam  penyusunan  program, kebijakan, serta pelaksanaan intervensi di tingkat pusat dan daerah. Penyediaan informasi  diamanahkan  dalam  UU  No  18/  2012  tentang  Pangan  dan  PP  No        17/2015  tentang  Ketahanan  Pangan  dan  Gizi  yang  mengamanatkan  Pemerintah dan Pemerintah  Daerah  sesuai  dengan  kewenangannya untuk membangun, menyusun, dan mengembangkan Sistem Informasi Pangan dan Gizi yang                terintegrasi. 

(2) Peta  Ketahanan  dan  Kerentanan  Pangan  (Food  Security  and  Vulnerability  Atlas  FSVA)  merupakan  peta tematik yang menggambarkan visualisasi geografis dari hasil analisa data indikator kerentanan terhadap  kerawanan  pangan.                   Informasi  dalam  FSVA  menjelaskan  lokasi  wilayah  rentan  terhadap  kerawanan pangan dan indikator utama daerah tersebut rentan terhadap kerawanan pangan.

(3) FSVA  2018  adalah  pemutakhiran  dari  empat  edisi  sebelumnya.  Pemutakhiran  yang  dilakukan  meliputi  metode  analisis,  indikator,  dan  data  yang  digunakan.  Indikator  yang digunakan dalam  penyusunan  FSVA  merupakan  turunan           dari  tiga  aspek  ketahanan  pangan,  yaitu  ketersediaan, keterjangkauan  dan  pemanfaatan  pangan.  

Pemilihan  indikator didasarkan  pada:  

(i)  keterwakilan  3  pilar  ketahanan  pangan  

(ii)  tingkat  sensitifitas  dalam  mengukur  situasi  ketahanan  pangan  dan  gizi;  dan  

(iii)  ketersediaan  data  tersedia  secara rutin untuk  periode tertentu  yang  mencakup  seluruh  wilayah  kabupaten/kota.  Sembilan  indikator  digunakan  dalam  penyusunan  FSVA. 

Indikator  pada  aspek ketersediaan pangan adalah rasio konsumsi normatif per kapita terhadap ketersediaan padi, jagung,  ubi  kayu,  dan  ubi  jalar.  

Indikator  pada  akses  pangan  adalah  persentase  penduduk  yang  hidup  di  bawah garis kemiskinan, persentase  rumah  tangga  dengan  proporsi  pengeluaran  untuk  pangan lebih dari 65 persen terhadap total pengeluaran, dan persentase rumah tangga tanpa akses listrik. 

Indikator pada aspek pemanfaatan pangan adalah rata-rata lama sekolah perempuan diatas 15  tahun,  persentase  rumah  tangga  tanpa  akses  ke air bersih,  rasio  jumlah  penduduk  per tenaga  kesehatan terhadap  tingkat  kepadatan  penduduk,  persentase  balita  dengan  tinggi  badan  di  bawah  standar (stunting), dan angka harapan hidup pada saat lahir. 

(4) Kabupaten/kota  diklasifikasikan  dalam  6  kelompok  ketahanan  pangan  dan  gizi  berdasarkan  pada  tingkat  keparahan  dan  penyebab  dari  situasi  ketahanan  pangan  dan  gizi.   

    a.  Kabupaten/kota  di  Prioritas 1, 2 dan 3 merupakan wilayah rentan pangan dengan klasifikasi : Prioritas 1 tingkat rentan pangan  tinggi,  Prioritas  2  rentan  pangan  sedang,  dan Prioritas 3  rentan  pangan  rendah.  

    b. Kabupaten/Kota Prioritas  4,  5,  dan  6  merupakan wilayah  tahan  pangan  dengan  klasifikasi : Prioritas  4  tahan  pangan  rendah,  Prioritas  5  tahan  pangan  sedang,  sedangkan Prioritas  6  yaitu  tahan pangan tinggi.  

(5) Metode  analisis  yang  digunakan  dalam  penyusunan  FSVA  adalah  metode  pembobotan  dengan  menggunakan expert    judgement.    FSVA    2018    mengakomodasi    perkembangan   wilayah    kabupaten/kota hasil pemekaran wilayah.       Wilayah yang dianalisis dalam FSVA 2018 sebanyak 514 kabupaten/kota,  terdiri  dari  416  kabupaten  dan  98  kota.  Analisis  komposit dibedakan  antara  wilayah kabupaten dan perkotaan. 

6) Hasil  analisis  FSVA  tahun  2018  menunjukkan  bahwa : kabupaten  rentan  pangan  Prioritas  1-3 sebanyak 81 kabupaten dari 416 kabupaten (19%) yang terdiri dari 26 kabupaten (6%) Prioritas 1; 21 kabupaten (5%) Prioritas 2; dan 34                    kabupaten (8%) Prioritas 3. Kabupaten Prioritas 1 tersebar di 17 kabupaten di Provinsi Papua, 6 Kabupaten di Provinsi Papua Barat, 2 kabupaten di Provinsi  Maluku,  dan  1  kabupaten  di  Provinsi  Nusa  Tenggara  Timur.  Karakteristik  kabupaten    rentan  pangan  ditandai  dengan  rasio  konsumsi  terhadap  ketersediaan  pangan  tinggi, persentase  balita  stunting tinggi, serta angka kemiskinan yang tinggi. 

7) Sementara  itu,  Kota  Rentan  Pangan  Prioritas  1-3  sebanyak  7  Kota  dari  98  kota  di  Indonesia  (7,14%).  Pada  wilayah  perkotaan,  terdapat  2  kota  (2%)  Prioritas  1,  yaitu  Kota Subulussalam  di  Aceh  dan  Kota  Tual  di  Maluku;  2  kota  (2%)  Prioritas  2,  yaitu  Kota  Gunung  Sitoli  di  Sumatera  Utara dan Kota Pagar Alam di Sumatera Selatan; serta 3 kota (3%) Prioritas 3,  yaitu Kota Tanjung Balai di Sumatera Utara, Lubuk Linggau di Sumatera Selatan, dan Tidore Kepuluan (Maluku Utara). Karakteristik  kota  rentan  pangan  ditandai  dengan  rumah tangga  dengan  pangsa  pengeluaran  pangan yang tinggi, akses air bersih yang rendah, dan balita stunting yang tinggi.

)8) Program   pembangunan   pertanian selama   empat   tahun   telah   berhasil   meningkatkan   status   ketahanan pangan wilayah di 177 kabupaten :

    (a) Kabupaten  rentan  pangan  yang  naik  peringkat  sebanyak  75  kabupaten  (19%)  dengan  rincian :  Prioritas  2  ke  Prioritas  3  sebanyak  18  kabupaten,  Prioritas  2  ke  Prioritas  4                sebanyak  5  kabupaten,  Prioritas  2  ke  Prioritas  5  sebanyak  2  kabupaten.  Kabupaten  Prioritas  3  yang  meningkat  ke  Prioritas  4  sebanyak  14  kabupaten,  Prioritas  3  ke  Prioritas          5  sebanyak  23  kabupaten, dan Prioritas 3 ke Prioritas 6 sebanyak 13 kabupaten.

    (b) Kabupaten tahan pangan yang naik peringkat sebanyak 102 kabupaten (26%) dengan rincian: Prioritas  4  ke  Prioritas  5  sebanyak  49  kabupaten,  Prioritas  4  ke  Prioritas  6  sebanyak            26  kabupaten, sedangkan Prioritas 5 ke Prioritas 6 sebanyak 27 kabupaten.

9) Fokus lokasi penanganan kerentanan pangan di wilayah kabupaten diprioritaskan pada :

     (a) Kabupaten-kabupaten    yang  terletak  di  Kawasan  Indonesia  Timur  yang  memiliki  daerah  Prioritas 1-3 terbesar

     (b) Kabupaten-kabupaten yang lokasinya jauh dari ibu kota provinsi/daerah perbatasan yang rata-rata memiliki tingkat ketahanan pangan lebih rendah dibandingkan kabupaten lain.

     (c) Kabupaten-kabupaten di Kepulauan dengan tingkat kerentanan pangan tinggid.Kabupaten pemekaran dengan tingkat kerentanan pangan tinggi

10) Penanganan kerentanan pangan di wilayah perkotaan diprioritaskan pada :

      (a) Kota-kota  yang  memiliki  keterbatasan  akses  terhadap  pangan  (infrastruktur,  stabilisasi  pasokan, dan daya beli).

      (b) Kota-kota yang memiliki keterbatasan pemanfaatan pangan (kualitas sumberdaya manusia dan sanitasi).

11) Program-program  peningkatan  ketahanan  pangan  dan  menangani  kerentanan  pangan  wilayah  kabupaten diarahkan pada kegiatan

      (a) Peningkatan  penyediaan  pangan  di  daerah  non  sentra  produksi  dengan  mengoptimalkan  sumberdaya pangan lokal

      (b) Penanganan stunting diantaranya melalui sosialisasi dan penyuluhan tentang gizi dan pola asuh anak; penyediaan fasilitas dan layanan air bersih

     (c) Penanganan  kemiskinan  melalui  penyediaan  lapangan  kerja,  padat  karya,  redistribusi  lahan; pembangunan  infrastruktur  dasar  (jalan,  listrik,  rumah  sakit),  dan  pemberian  bantuan          sosial;  serta pembangunan usaha produktif/UMKM/padat karya untuk menggerakan ekonomi wilayah

      (d) Peningkatan akses air bersih melalui penyediaan fasilitas dan layanan air bersih; sosialisasi dan penyuluhan

      (e) Penurunan pangsa pengeluaran pangan melalui sosialisasi pola konsumsi pangan (B2SA) serta peningkatan kesempatan kerja

      (f) Peningkatan pendapatan 

      (g) Peningkatan pendidikan perempuan

      (h) Penyediaan tenaga kesehatan

12) Program-program penanganan kerentanan pangan di daerah perkotaan diarahkan pada kegiatan

      (a) Peningkatan  kesempatan  kerja  dan  pendapatan  masyarakat  sehingga  meningkatkan  daya  beli  masyarakat

      (b) Sosialisasi pola konsumsi pangan beragam, bergizi seimbang dan aman

      (c) Peningkatan  akses  rumah  tangga  terhadap  air  bersih  melalui  penyediaan  fasilitas  dan  layanan  air bersih

      (d) Peningkatan  sanitasi  lingkungan  dan  perilaku  hidup  bersih  dan  sehat  melalui  sosialisasi  dan  penyuluhan

      (e) Penanganan balita stunting melalui intervensi program gizi baik spesifik maupun sensitif.