Workshop Akhir Desa Mandiri Pangan Dan Kawasan Mandiri Pangan

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 03 Dec, 2014

Views: 192

Batam, Workshop Akhir Desa Mandiri Pangan diselenggarakan di Wisma Haji Batam, pada tanggal  26 - 28 November 2014. Workshop dihadiri para pejabat eselon III/IV dari 31 provinsi dan perwakilan kabupaten/kota. Pertemuan workshop dibuka oleh Kepala Badan Ketahanan Pangan Provinsi Kepulauan Riau dan didampingi Kepala Bidang Kerawanan pangan, Pusat ketersediaan dan Kerawanan Pangan.

Tujuan dari Workshop ini adalah : (1) untuk mengetahui hasil evaluasi pelaksanaan kegiatan Desa Mandiri Pangan (Reguler dan Kawasan); (2)  mengetahui permasalahan dan tantangan pelaksanaan Desa Mandiri Pangan dan upaya pemecahannya, dan; (3) menentukan strategi keberlanjutan Desa Mandiri Pangan Reguler dan Kawasan.

Workshop ini merupakan forum diskusi bagi pemangku kepentingan untuk bersama-sama berbagi pengetahuan, saling belajar mengenai berbagai hal yang terkait dengan pengembangan kegiatan Desa Mandiri Pangan dan Kawasan Mandiri Pangan kedepan. Materi yang disampaikan dalam Workshop Akhir Desa Mandiri Pangan dan Kawasan Mandiri Pangan terdiri dari materi: (1) Evaluasi Akhir Desa Mandiri Pangan dan Kawasan Mandiri Pangan dan Pelaksanaan Kegiatan Tahun 2015; (2) Evaluasi Demapan Reguler dari Provinsi Sulawesi Selatan, Provinsi Kalimantan Selatan, dan Provinsi Sumatera Selatan, (3) Evaluasi kawasan Mandiri Pangan oleh Provinsi Papua Barat, Provinsi Bangka Belitung, Provinsi Kalimantan Barat (4) Rumusan.

Dari hasil workshop, disimpulkan bahwa Pengembangan Desa Mandiri Pangan pada tahun 2015 dilanjutkan dengan pendekatan Kawasan Kedaulatan Pangan. Pelaksanaan kegiatan selama 5 (lima) tahapan yaitu tahap I difokuskan pada pengembangan kapasitas kelompok dan manajemen organiasasi, tahap II difokuskan pada pengembangan usaha produktif dan teknologi pengolahan, tahap III difokuskan pada titik tumbuh ekonomi (pelayanan modal, pengembangan jejaring kemitraan dan pemasaran), tahap IV difokuskan pada layanan kesehatan dan sarana fisik, tahap V pengembangan startegi keberlanjutan.

Desa Mandiri Pangan diluncurkan sejak tahun 2006, sebagai salah satu strategi untuk mempercepat pembangunan di wilayah perdesaan, khususnya dalam rangka mendukung pemantapan ketahanan pangan. Program ini merupakan kegiatan lintas sektor yang dalam pelaksanaannya memerlukan keterlibatan dan sinergitas antar instansi dan stakeholder yang terkait.

Sampai dengan akhir tahun 2012, kegiatan Desa mandiri pangan telah dilaksanakan di  3.280 desa, 410 kabupaten/kota pada 33 provinsi dan pada tahun 2013 dan 2014 untuk Desa Mandiri Pangan sudah tidak ada lagi dana bansos, dan pada tahun 2013 dikembangkan Desa Mandiri Pangan menjadi Kawasan Mandiri Pangan untuk wilayah perbatasan, kepulauan dan Papua-Papua Barat. Kegiatan kawasan Mandiri Pangan berada di 109 kawasan, 60 kabupaten/kota, 13 provinsi, yang terdiri dari: (1) Kawasan Mandiri Pangan Papua-Papua Barat sebanyak 23 kawasan di 12 kabupaten/kota pada 2 provinsi, (2) Kawasan Mandiri Pangan Kepulauan sebanyak 21 kawasan, di 12 kabupaten, pada 5 provinsi, dan (3) Kawasan Mandiri Pangan Perbatasan sebanyak 65 kawasan di 36 kabupaten pada 12 provinsi.

Berita Terkait

  • Kementan Gandeng Pemprov Sumut Gelar OP Bawang Putih

    Medan - Untuk meredam melonjaknya harga bawang putih di Sumatera Utara (Sumut) yang sempat menyentuh harga Rp.90.000/kg, Kementerian Pertanian (Kementan) bersama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Utara (Sumut) mengadakan Operasi Pasar.

    Sebanyak 5 container  masing-masing 29 ton bawang putih impor yang tiba  di Belawan Rabu, (13/4) langsung disebar di berbagai pasar di kota Medan.

    "Operasi pasar ini kami lakukan untuk menstabilkan harga bawang putih di tingkat konsumen yang mengalami tren kenaikan beberapa waktu terakhir," ujar  Sekretaris Badan Ketahanan Pangan Kementan Riwantoro saat mel...

  • Kementan Pastikan Pasokan Pangan Pokok Aman Selama Ramadhan dan Iedul Fitri

    Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan pasokan pangan pokok selama Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) terutama bulan Ramadhan dan Iedul Fitri 1440 H mencukupi. Kepastian tersebut diungkapkan oleh Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP), Kementan yang mewakili Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman dalam Forum Merdeka Barat 9 (FMB9).

    "Kita sudah cek, kondisi ketersediaan pangan pokok kita aman, baik untuk bulan puasa dan hari raya Iedul Fitri," terang Agung, dalam acara bertajuk 'Pengendalian Harga Pangan' tersebut di Gedung Serbaguna Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo)...

  • Harga Cabai Jatuh, Kementan Gerak Cepat Bantu Petani Tuban

    Memasuki panen raya, harga berbagai jenis cabai di Kabupaten Tuban Jawa Timur, khususnya di Kecamatan Grabagan jatuh. Laporan petugas pencatat harga,  Sabtu (11/5), harga cabai rawit merah (CRM) sekitar 4.500/kg dan cabai merah keriting (CMK) Rp 5.500/kg, dari harga seminggu sebelumnya yang berkisar Rp 10.000/kg.

    Merespon kondisi tersebut, Kementerian Pertanian bergerak cepat turun lapangan membeli cabai  petani dengan harga yang lebih mahal, yakni Rp. 8.000/kg untuk mencegah kerugian petani sekaligus  memberi semangat agar petani tetap menanam pada musim berikutnya.

    "Kami bersama-sama turun k...