Tim Sergap Lampung Kejar Target Serapan 81.358

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 08 Feb, 2019

Views: 509

Upaya peningkatan serapan gabah/beras petani (Sergap) terus dilakukan. Provinsi Lampung sebagai salah satu dari 12 provinsi sentra produksi beras  memiliki target yang cukup besar untuk dicapai, yakni 81.358 ton hingga Maret 2019. Dalam rapat koordinasi di kantor divre Bulog Lampung, Kamis (7/2) pagi, telah dibahas berbagai kendala dan strategi pencapaian target.

Upaya mengejar pencapaian target sangat penting, mengingat serapan baru mencapai 157 ton atau sekitar 15,38% dari target di Januari.

Kepala Pusat Penganekaragaman Konsumsi dan Keamanan Pangan Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian, Tri Agustin, menjelaskan, salah satu strategi yang dapat dilakukan adalah berkoordinasi dengan para gapoktan penerima bantuan mesin peralatan dari Kementerian Pertanian.

"Kami terus lakukan pendekatan kepada para petani atau gapoktan yang telah menerima bantuan. Kami sudah mempunyai data para penerima bantuan vertical dryer padi hingga tahun 2018. Mereka ini lah yang kita dorong agar dapat menjual berasnya ke bulog," Tri Agustin.

Strategi lainnya menurut Tri Agustin adalah melakukan peningkatan pelayanan dengan metode jemput bola

"Kita akan terjun langsung ke titik-titik yg menjadi target serapan, dan kami harapkan gudang bulog tetap buka dan melakukan pembelian meskipun hari libur" jelas Tri Agustin.

Inspektur Jenderal Kementerian Pertanian (Kementan), Justan Siahaan, sebagai penanggungjawab Upsus provinsi Lampung yang juga hadir dalam rakor menambahkan,  data upsus yang ada menjadi dasar agar upaya menyerap beras petani lebih terarah.

Target besar dari sergap menurut Justan adalah, selain untuk memenuhi cadangan beras nasional, juga untuk ekspor.

"Kita tidak perlu khawatir nanti berasnya mau disalurkan kemana, karena setelah target tercapai, akan kita lakukan ekspor," Ujar Justan.

Kepala Divre Bulog Lampung, Attar Rizal, menyampaikan bahwa dari target serapan sekitar 102 ribu ton hingga akhir tahun, 40% nya akan dipenuhi dari beras premium dan 60% dari beras medium.

"Untuk saat ini kita akan penuhi dulu dari yang premium mengingat harga masih tinggi," tambah Rizal.

Ketua Perpadi Lampung Midi Iswanto mengharapkan agar  penggilingan yang ada dapat mengoptimalkan serapan gabah petani.

Tim sergap TNI dari Mabes AD Kol. Inf. Nasrullah Nasution meminta jajarannya lebih optimal lagi turun ke lapangan bersama-sama mengawal,  agar target sergap bisa tercapai.

Selain dari Kementan, Bulog, TNI dan Perpadi, juga hadir kepala Dinas Ketahanan Pangan provinsi Lampung, perwakilan dinas pertanian dan kepala BPTP Lampung.

Berita Terkait

  • Pada Council Meeting APTERR 7th, Kepala BKP Kementan Usulkan Evaluasi Dampak Bantuan Beras

    Wilayah Asia Tenggara dan Asia Timur merupakan kawasan cukup rentan terhadap bencana alam, seperti gempa bumi, banjir, angin topan, dan lainnya yang bisa menyebabkan kerusakan fisik, sampai terjadinya gagal panen. Hal ini bisa menimbulkan kerawanan pangan dan hambatan akses pangan.

    Negara-negara di kawasan ASEAN+3 memiliki _coping strategy_ untuk mengatasi dampak negatif dari bencana setelah terjadi.

    Mekanisme yang dilakukan melalui pembentukan cadangan beras antara negara _ASEAN Plus Three_ (China, Jepang dan Korea), yang dikenal dengan istilah APTERR ( _ASEAN Plus Three Emergency Rice Reserv...

  • Serah Terima Jabatan Kepala Pusat Ketersediaan dan Kerawanan Pangan

    Kepala Badan Ketahanan Pangan Agung Hendriadi pimpin serah terima jabatan Kepala Pusat Ketersediaan dan Kerawanan Pangan yang batu Andriko Noto Susanto pada Senin pagi ini (18/02).

    Menurut Agung, serah terima jabatan ini merupakan tindak lanjut dari pelantikan yang telah dilaksanakan sebelumnya. 

    "Saya harap pejabat yang baru dapat memahami tugas tugas yang harus segera ditindaklanjuti dan yang menjadi prioritas ditempat baru" tegas nya.

    Dalam kesempatan ini dia berpesan kepada pejabat baru untuk fokus mengidentifikasi dan mengintervensi lokasi rentan rawan pangan.

  • Kementan Sangat Peduli Terhadap Keamanan dan Mutu Pangan Segar Asal Tumbuhan

    Dalam rangka penguatan dan pemantapan sistem keamanan dan mutu Pangan Segar Asal Tumbuhan (PSAT), pemerintah melalui Kementerian Pertanian telah menerbitkan Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) No. 53 tahun 2018 tentang Keamanan dan Mutu PSAT.

    Secara umum Permentan  ini mengatur mengenai:(1) pengawasan keamanan dan mutu pangan segar asal tumbuhan melalui pendataan, pendaftaran, dan sertifikasi; (2) pembagian kewenangan yang jelas antara pusat, pemerintah propinsi; dan pemerintah kabupaten/kota; (3) merespon pelayanan pendaftaran secara online; (4) mengakomodasi prinsip pengawasan keamanan p...