Sireg DKP Wilayah Timur 2016

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 03 Aug, 2016

Views: 170

Sidang Regional (Sireg) Dewan Ketahanan Pangan (DKP) Kabupaten/Kota Tahun 2016 untuk Wilayah Timur Indonesia dilaksanakan pada tanggal 2-4 Agustus 2016 di Kota Pontianak – Kalimantan Barat. Sireg Wilayah Timur ini merupakan lanjutan dari rangkaian Sireg DKP yang telah dilaksanakan pada tanggal 16-18 Mei 2016 di Kota Surabaya – Jawa Timur (Sireg Wilayah Barat) dan tanggal 25-27 Mei 2016 di Kota Palembang – Sumatera Selatan (Sireg Wilayah Tengah). Sireg Wilayah Timur dihadiri oleh para Bupati dan Walikota selaku Ketua DKP Kabupaten/Kota serta Sekretaris DKP tingkat provinsi dan kabupaten/kota dari Papua, Maluku, Sulawesi, Nusa Tenggara, dan Bali. Sireg Wilayah Timur dibuka oleh Gubernur Kalimantan Barat selaku Ketua DKP Provinsi Kalimantan Barat bersama dengan Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian selaku Sekretaris DKP. Sireg Wilayah Timur menghadirkan narasumber utama yaitu (1) Staf Ahli Menteri Bidang Pemerintahan – Kementerian Dalam Negeri, (2) Staf Ahli Menteri Bidang Kependudukan – Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, (3) Prof. Dr. Bustanul Arifin selaku Ketua Kelompok Kerja (Pokja) Ahli DKP, (4) Prof. Dr. Ir. H. M. Nurdin Abdulah, M.Agr. – Bupati Bantaeng, Sulawesi Selatan, (5) Drs. Yunus Serang, M.Si. – Wakil Bupati Maluku Tenggara, Maluku, serta (6) Anggota Pokja Ahli dan Pokja Khusus DKP. Sireg DKP tahun 2016 mengangkat tema Sinergi Program Aksi Pangan dan Gizi Menuju Kedaulatan Pangan Nasional. Sireg DKP Timur dipimpin oleh Tagop Sudarsono Soulisa (Bupati Buru Selatan) selaku Ketua, Drs. Rusdi Gumalangit (Wakil Bupati Bolaang Mongondow Timur) selaku Wakil, dan Iskandar Kamaru, SPt (Bupati Bolaang Mongondow Selatan) selaku Sekretaris dan dibantu oleh Kepala BKP Sulawesi Tengah. Hasil dari Sireg ini ialah suatu rumusan kesepakatan yang merupakan komitmen dari para Bupati dan Walikota selaku Ketua DKP Kabupaten/Kota untuk menyinergikan program aksi pangan dan gizi di daerah dalam rangka mendukung peningkatan kedaulatan pangan nasional. Sebagaimana kita ketahui bersama bahwa wilayah timur Indonesia memiliki potensi yang sangat besar dalam penyediaan pangan. Hal ini juga perlu diperkuat melalui pengembangan sektor keterjangkauan pangan yang mencakup bidang distribusi, akses, hingga stabilitas pasokan dan harga pangan sehingga peredarannya terkendali sepanjang waktu hingga ke seluruh penjuru negeri. Disamping itu, dalam rangka memenuhi kebutuhan kebutuhan gizi masyarakat perlu dilakukan upaya peningkatan konsumsi pangan lokal sumber karbohidrat serta buah dan sayur sebagai sumber vitamin. Sedangkan pemenuhan kebutuhan protein bisa diperoleh dari ikan dan pengembangan usaha-usaha peternakan. Untuk itu, Sireg mengharapkan adanya dukungan strategis dari pemerintah pusat baik dalam hal infrastruktur maupun pengembangan sumber daya manusia sehingga pembangunan di wilayah timur Indonesia dapat berlangsung dengan cepat dan terarah sesuai rencana. Begitu pula dengan penguatan kelembagaan pangan di tingkat pusat dan daerah yang perlu dioptimalkan sebagai ujung tombak mewujudkan ketahanan, kemandirian, dan kedaulatan pangan nasional. Pada kesempatan ini, Sireg dimeriahkan dengan pameran Gelar Pangan Nusantara yang dilaksanakan pada tanggal 4-6 Agustus 2016 di Lapangan Radakng – Kota Pontianak. Acara diawali dengan talkshow bertajuk Potensi Pangan Lokal sebagai Sumber Pangan Bergizi dan Penggerak Ekonomi Daerah, serta diikuti dengan peresmian Toko Tani Indonesia (TTI) Center Provinsi Kalimantan Barat oleh Menteri Pertanian selaku Ketua Harian DKP. Materi SIREG DKP TIMUR 2016

Berita Terkait

  • Kementan Gandeng Pemprov Sumut Gelar OP Bawang Putih

    Medan - Untuk meredam melonjaknya harga bawang putih di Sumatera Utara (Sumut) yang sempat menyentuh harga Rp.90.000/kg, Kementerian Pertanian (Kementan) bersama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Utara (Sumut) mengadakan Operasi Pasar.

    Sebanyak 5 container  masing-masing 29 ton bawang putih impor yang tiba  di Belawan Rabu, (13/4) langsung disebar di berbagai pasar di kota Medan.

    "Operasi pasar ini kami lakukan untuk menstabilkan harga bawang putih di tingkat konsumen yang mengalami tren kenaikan beberapa waktu terakhir," ujar  Sekretaris Badan Ketahanan Pangan Kementan Riwantoro saat mel...

  • Kementan Pastikan Pasokan Pangan Pokok Aman Selama Ramadhan dan Iedul Fitri

    Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan pasokan pangan pokok selama Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) terutama bulan Ramadhan dan Iedul Fitri 1440 H mencukupi. Kepastian tersebut diungkapkan oleh Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP), Kementan yang mewakili Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman dalam Forum Merdeka Barat 9 (FMB9).

    "Kita sudah cek, kondisi ketersediaan pangan pokok kita aman, baik untuk bulan puasa dan hari raya Iedul Fitri," terang Agung, dalam acara bertajuk 'Pengendalian Harga Pangan' tersebut di Gedung Serbaguna Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo)...

  • Harga Cabai Jatuh, Kementan Gerak Cepat Bantu Petani Tuban

    Memasuki panen raya, harga berbagai jenis cabai di Kabupaten Tuban Jawa Timur, khususnya di Kecamatan Grabagan jatuh. Laporan petugas pencatat harga,  Sabtu (11/5), harga cabai rawit merah (CRM) sekitar 4.500/kg dan cabai merah keriting (CMK) Rp 5.500/kg, dari harga seminggu sebelumnya yang berkisar Rp 10.000/kg.

    Merespon kondisi tersebut, Kementerian Pertanian bergerak cepat turun lapangan membeli cabai  petani dengan harga yang lebih mahal, yakni Rp. 8.000/kg untuk mencegah kerugian petani sekaligus  memberi semangat agar petani tetap menanam pada musim berikutnya.

    "Kami bersama-sama turun k...