Kepala BKP Kementan : Optimalkan Serap Gabah Petani

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 24 Jan, 2019

Views: 185

Sinergi dan kemitraan untuk mengoptimalkan serapan gabah dan beras petani di  Januari-Maret, harus dimanfaatkan sebesar-besarnya. Demikian disampaikan Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian (Kementan), Agung Hendriadi dalam Rapat Koordinasi Serap Gabah Petani (Sergap) Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel), Rabu  (23/1) di Kantor Divre Bulog.


Target Sergap  Bulog Divre Sumsel 2019 adalah sebesar 70.571 ton beras, di mana pada bulan Januari-Maret ditargetkan dapat menyerap 56.514 ton beras.


"Kita harus yakin dan optimis target sergap di Sumsel akan tercapai. Untuk itu Divre dan Sub Divre harus proaktif mencari gabah yang akan dipanen. Bukan menunggu bola," tegas Agung.


Menurut Agung, yang tidak kalah penting adalah sinergitas dari seluruh stakeholder harus diperkuat.


“Perkuat sinergitas dengan seluruh stakeholder, ajak mereka turun ke lapangan bersama-sama," jelas  Agung.


Ka Divre Bulog Sumsel, M. Yusuf, juga menyatakan optimismenya untuk mencapai target serapan tahun ini, dengan cara mempermudah mekanisme terkait dengan perizinan dan uang  jaminan dari mitra kerja.


“Terkait perizinan, saat ini yang bisa memasok beras ke Bulog tidak harus yang sudah berbadan hukum, bahkan perorangan bisa memasok beras ke Bulog tanpa harus ada uang jaminan,” ujar Yusuf.


Dalam kesempatan ini, Tim Sergap TNI AD melalui koordinatornya, Kol. Tjatur menyampaikan komitmennya untuk membantu Bulog dalam merealisasikan target yang sudah ditetapkan.


“Kami berkomitmen kuat untuk membantu menyukseskan program ini, marilah kita bangun keyakinan bahwa target Sergap bisa tercapai melalui peran kita masing-masing”kata Tjatur.


Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Prov. Sumsel,Taufiq Gunawan

menyebutkan adanya kebijakan Gubernur Sumsel terkait pemberian  berupa beras kepada para ASN lingkup Provinsi Sumsel, sehingga merupakan outlet tersendiri bagi Bulog untuk menyalurkan hasil serapan beras yang ada.


Pada kesempatan itu Agung juga menekankan pentingnya peran serta dari mitra kerja Bulog dalam membantu merealisasikan target Sergap.


“Kepada para mitra kerja saya berharap anda mau menyisihkan sebagian beras yang anda miliki untuk dijual ke Bulog”ujar Agung.


Demikian pula kepada gapoktan penerima bantuan, Agung berpesan agar ikut membantu Bulog dengan menjual sebagian hasil panennya ke Bulog.


Pada bagian lain, Agung meminta Kepala BPTP untuk memberikan pelatihan teknis kepada para anggota TNI agar bisa melakukan identifikasi terhadap mutu beras dari para petani.


Rakor sergap dihadiri Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Prov. Sumatera Selatan, Kepala Divre Bulog Sumsel, Koordinator Tim Sergab TNI AD untuk Provinsi Sumatera Selatan. Hadir juga dalam rakor tersebut perwakilan Dinas Pertanian Provisi Sumsel, Kepala BPTP Prov. Sumsel, Kepala Balai Karantina Kelas I Palembang, para Komandan Kodim dan undangan lainnya termasuk para mitra kerja Bulog.

Berita Terkait

  • TTI Kementan Gelar Operasi Pasar Bawang Merah dan Bawang Putih Pada 46 Titik di Jakarta

    Jakarta (12/04) - Dalam rangka stabilisasi harga bahan pangan pokok, khususnya meredam harga bawang merah dan bawang putih yang cenderung meningkat sejak awal Maret lalu, Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian menggelar operasi pasar selama 5 hari (12 – 16 April 2019)  di beberapa titik wilayah Jakarta.

    "Operasi pasar ini perlu kami lakukan, karena melihat ada kecenderungan harga bawang merah dan bawang putih yang meningkat. Melalui operasi pasar,  diharapkan harga bisa stabil dan kembali normal," ujar Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian  (Kementan) Agung Hendriadi saat m...

  • Kepala BKP Kementan Genjot Serapan Gabah Petani Wilayah Jawa Timur

    "Kita semua mempunyai misi besar untuk mewujudkan ketahanan pangan.  Pertama dari aspek ketersediaan, kedua aspek keterjangkauan, dan ketiga adalah stabilisasi harga dan pasokan," ujar Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian (Kementan), Agung Hendriadi saat rapat koordinasi Serap Gabah Petani (Sergap) di Kantor Subdivre Jember, Bondowoso. Selasa (9/4/2019).

    Untuk mendorong percepatan sergap, Agung yang didampingi Kepala Pusat Ketersediaan dan Kerawanan Pangan Andriko Noto Susanto, berkeliling ke wilayah Jember sampai Bondowoso untuk memantau sergap dan harga yang terjadi di lapanga...

  • Menteri Pertanian Minta Bulog Cegah Anjloknya Harga Gabah

    Saat ini beberapa daerah sentra produksi beras sedang panen raya dan mestinya petani bergembira menikmati hasil kerja kerasnya. Oleh karena itu tugas dari Pemerintah dalam hal ini Bulog agar secepatnya melakukan penyerapan agar harga tidak anjlok. Menyikapi hal tersebut, Menteri Pertanian meminta Bulog secepatnya menyerap gabah petani.

    "Harga gabah tidak boleh dibawah Rp.4.070. Itu perintah Presiden," ujar Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman saat panen raya padi seluas 150 hektar di desa Tambi, Kecamatan Sliyeg, Kabupaten Indramayu Jawa  Barat, Kamis (4/4/2019).

    Indramayu merupakan salah sat...