Kepala BKP Kementan Kenalkan Produk Pangan ke nagara Denmark

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 01 Sep, 2018

Views: 466

Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian, Agung Hendriadi menghadiri undangan Duta Besar RI untuk Denmark, Muhammad Ibnu Said di kantor Dubes RI di Copenhagen - Denmark, Kamis (30/8).


Mengawali pertemuan,

Agung yang hadir sebagai peserta  _world food summit_ (WFS) pada 29-31 Agustus menyampaikan, acara WFS dihadiri lebih 50 negara. Pembahasan sudah melangkah jauh kedepan ke arah _food industri_ dan _food healthy_.


Di Denmark 90% bahan pangan sudah diolah, _food processing_ nya sudah maju. Indonesia secara bersamaan juga mengembangkan _food industry_ dan _healthy_, sekaligus meningkatkan produksi pangan

agar target Indonesia menjadi _World Food Basket_/ Lumbung Pangan Dunia di tahun 2045 dapat terwujud.


Target Indonesia tahun depan swasembada gula konsumsi, 2020 fokus pada bawang putih dan kedelai, 2024 gula industri, 2026 daging sapi, dengan begitu kita yakin mampu _feed the world,_" tambah Agung


"Saya yakin jika kita mampu menghasilkan pangan organik yang beragam, peluang pasar di Denmark semakin lebar," tambah Agung.


Ibnu Said menyampaikan bahwa isu pangan merupakan _international issue_ dan harus dicapai dengan mengacu _Sustainable Development Goals_


"Apapun program saat ini harus selaras dengan SDG's dan dilakukan secara partnership," ujar  Ibnu Said.


Untuk itu, menurut Ibnu Said, apapun yang dihasilkan bangsa dalam memproduksi pangan, harus berkembang dari _food production_ menuju _food manufacture_, sehingga meningkatkan nilai tambah.


Di Denmark pendapatan domestik sebagian besar dihasilkan dari service, hanya 1% dari sektor  pangan dan fokus pada _diary product_ dengan konsep pertanian organik.


Untuk memperkenalkan produk pangan Indonesia ke Denmark,  Dubes RI meminta agar produk-produk pangan yang sudah dihasilkan dapat di display di Denmark.


Merespon permintaan tersebut, Agung berjanji untuk memenuhinya.

"Saya kira ini bagus, nanti akan segera kami kirim produk pertanian dari Indonesia. Dan tentunya ini juga bisa membuka peluang pasar bagi produk pangan kita," ujar Agung


Bahkan Agung berharap, pertemuan dengan dubes Denmark, bisa sebagai batu loncatan untuk mengenalkan pangan Indonesia ke Denmark, dan sekaligus meningkatkan peluang kerjasama pangan kedepan.

Berita Terkait

  • Kementan Gandeng Pemprov Sumut Gelar OP Bawang Putih

    Medan - Untuk meredam melonjaknya harga bawang putih di Sumatera Utara (Sumut) yang sempat menyentuh harga Rp.90.000/kg, Kementerian Pertanian (Kementan) bersama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Utara (Sumut) mengadakan Operasi Pasar.

    Sebanyak 5 container  masing-masing 29 ton bawang putih impor yang tiba  di Belawan Rabu, (13/4) langsung disebar di berbagai pasar di kota Medan.

    "Operasi pasar ini kami lakukan untuk menstabilkan harga bawang putih di tingkat konsumen yang mengalami tren kenaikan beberapa waktu terakhir," ujar  Sekretaris Badan Ketahanan Pangan Kementan Riwantoro saat mel...

  • Kementan Pastikan Pasokan Pangan Pokok Aman Selama Ramadhan dan Iedul Fitri

    Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan pasokan pangan pokok selama Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) terutama bulan Ramadhan dan Iedul Fitri 1440 H mencukupi. Kepastian tersebut diungkapkan oleh Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP), Kementan yang mewakili Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman dalam Forum Merdeka Barat 9 (FMB9).

    "Kita sudah cek, kondisi ketersediaan pangan pokok kita aman, baik untuk bulan puasa dan hari raya Iedul Fitri," terang Agung, dalam acara bertajuk 'Pengendalian Harga Pangan' tersebut di Gedung Serbaguna Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo)...

  • Harga Cabai Jatuh, Kementan Gerak Cepat Bantu Petani Tuban

    Memasuki panen raya, harga berbagai jenis cabai di Kabupaten Tuban Jawa Timur, khususnya di Kecamatan Grabagan jatuh. Laporan petugas pencatat harga,  Sabtu (11/5), harga cabai rawit merah (CRM) sekitar 4.500/kg dan cabai merah keriting (CMK) Rp 5.500/kg, dari harga seminggu sebelumnya yang berkisar Rp 10.000/kg.

    Merespon kondisi tersebut, Kementerian Pertanian bergerak cepat turun lapangan membeli cabai  petani dengan harga yang lebih mahal, yakni Rp. 8.000/kg untuk mencegah kerugian petani sekaligus  memberi semangat agar petani tetap menanam pada musim berikutnya.

    "Kami bersama-sama turun k...