Jelang Natal dan Tahun Baru, Warga Kalbar Antusias Belanja di TTI

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 21 Dec, 2017

Views: 147

Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian bersama Dinas Pangan, Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Kalimantan Barat menggelar bazar komoditas pangan pokok di pelataran Kantor Dinas Pangan, Peternakan dan keswan Provinsi Kalimantan Barat. Hal ini merupakan komitmen pemerintah untuk mengendalikan harga pangan jelang Natal 2017 dan tahun baru 2018. Bazar diikuti Toko Tani Indonesia (TTI) dan beberapa distributor pangan. Bazar yang digelar selama 2 hari (18-19 Desember 2017) menjual beberapa komoditas pangan dengan harga terjangkau, beras dipatok Rp 8.000/kg, minyak goreng Rp.12.000/liter, gula pasir Rp.12.500/kg, bawang merah Rp 18.000/kg, bawang putih 14.000/kg. Sementara itu Kepala Bidang Konsumsi Pangan BKP, Yuliva menjelaskan bahwa bazar yang melibatkan TTI merupakan salah satu upaya pemerintah menjaga stabilitas harga pangan pokok di tengah meningkatnya permintaan menjelang Natal dan tahun Baru. "TTI sangat strategis dalam upaya menyediakan pangan berkualitas dengan harga terjangkau bagi masyarakat", ujarnya. Kepala Dinas Pangan, Peternakan dan Kesehatan Hewan, Abdul Manaf, menyebutkan bahwa dalam bazar ini, TTI menyediakan stok beras sebanyak 8 ton yang dijual dalam kemasan 5 kg dengan harga Rp.8.000/kg. "Di Kalbar sudah ada 16 TTI yang disuplai dari 8 Gapoktan LUPM dan kami melihat respon masyarakat dengan kehadiran TTI ini sangat antusias" ujarnya. Manaf juga menegaskan bahwa stok dan pasokan beras di Provinsi Kalbar jelang Natal dan tahun baru ini dipastikan cukup dan harga stabil. Salah satu pembeli beras TTI, Kustini warga Pontianak mengungkapkan harapan nya agar bazar seperti ini dapat rutin dilaksanakan di Kota Pontianak. "Kami senang harga nya murah dan terjangkau" ujarnya. "Kalau bisa bazar kaya gini harus lebih sering lagi, jadi kami masyarakat kecil bisa membeli pangan dengan harga murah" harap Kustini sambil tersenyum. Dalam bazar ini, bahan pokok yang dijual TTI terjual laris manis. Selama 2 hari berbagai komoditi habis terjual, diantaranya beras 8 ton, gula pasir 600 kg, minyak goreng 504 liter, bawang putih 240 kg dan bawang merah 140 kg. TTI merupakan upaya Kementerian Pertanian melalui Badan Ketahanan Pangan untuk menjaga stabilitas harga baik di tingkat produsen dan konsumen. Melalui bazar ini, LUPM dan TTI diberdayakan untuk dapat berperan mengefisienkan rantai distribusi, sehingga dapat mengurangi disparitas harga antara produsen dan konsumen. Kehadiran TTI di masyarakat juga diharapkan mampu menstabilkan harga pangan

Berita Terkait

  • Khawatir Harga Gabah Anjlok, Petani Minta Bulog Lakukan Pembelian Sekarang

    Beberapa daerah sentra produksi beras saat ini sedang panen raya dan mestinya petani bergembira menikmati hasil usahataninya. Namun beberapa petani  mengeluh karena harga jatuh dan Bulog belum bergerak melakukan pembelian.

    Sejumlah petani di daerah sentra produksi yang dihubungi mengeluhkan dan mengharapkan Bulog segera turun tangan melalukan pembelian gabah mereka.

    Lalu Saleh,  petani dari Lombok Barat - Nusa Tenggara Barat mengeluhkan,  sudah seminggu ini harga gabah menyentuh angka Rp. 4.000/kg gabah kering panen (gkp).

    "Sudah seminggu ini harga gabah mencapai 4.000 dan cenderung turun teru...

  • BKP Kementan Tugaskan CPNS Kawal Program PKU dan PIPL

    Setiap tahun Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian mengidentifikasi lokasi-lokasi yang masih terdapat kerentanan pangan di Indonesia dengan basis Kabupaten.

    Setelah berhasil meningkatkan status ketahanan pangan wilayah di 177 kabupaten melalui Kawasan Rumah Pangan Lestari dan Kawasan Mandiri Pangan, mulai tahun 2019 BKP melakukan intervensi melalui Pengembangan  Koorporasi Usahatani (PKU) dan Pengembangan Industri Pangan Lokal (PIPL).

    Tujuan kegiatan PKU adalah meningkatkan nilai tambah produk komoditas kelompoktani dan kesejahteraan petani.

    Sedangkan PIPL bertujuan untuk meningka...

  • Program Kampung Hijau Sejahtera Sebagai Pengembangan KRPL Kementan Dalam Meningkatkan Ekonomi Masyarakat

    Pandeglang (BKP) - Jawa Barat.  Organisasi Aksi Solidaritas Era (OASE) Kabinet Kerja tahun ini meluncurkan sebuah kegiatan bertajuk Kampung Hijau Sejahtera (Kampung Hijrah) pertama kalinya di Desa Margagiri, Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Pandeglang, prorinsi Banten Senin (11/3).

    Kegiatan Kampung Hijrah  bertujuan untuk memanfaatkan dan  menghijaukan pekarangan guna meningkatkan ekonomi produktif keluarga serta pelestarian tanaman lokal.

    Kegiatan ini digagas dan dipelopori oleh OASE KK bidang Lingkungan Hijau (bidang V) yang diketuai oleh Rugaiya Usman Wiranto (Kementerian Koordinator Bidang P...