Harga dan Cadangan Pangan

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 02 Sep, 2013

Views: 167

Terjadinya fluktuasi harga beberapa jenis pangan pada periode menjelang, selama dan sesudah bulan Ramadhan yang berulang setiap tahunnya sudah dimaklumi masyarakat luas.  Intensitas fluktuasi harga untuk setiap jenis pangan pada priode tersebut berbeda, dipengaruhi oleh tingkat kesulitan pengelolaan dan penyimpanan setiap jenis pangan, serta  besarnya pengaruh ekspektasi para pedagang dalam mengambil keuntungan.

Dibanding dengan bulan Ramadhan tiga tahun terakhir, pada tahun ini harga-harga pangan lebih bergejolak dan pada level yang lebih tinggi.  Ada tiga jenis pangan yang menjadi perhatian publik dan menyibukkan pemerintah untuk mengatasinya, yaitu  daging sapi, cabai merah dan bawang merah.

Yang patut dicatat, fluktuasi harga ketiga pangan tersebut tetap berlangsung, padahal pemerintah telah berupaya meredamnya dengan berbagai kebijakan, termasuk memperlancar distribusi, memberi kesempatan mempercepat impor bagi yang sudah memperoleh izin dan menambah alokasi volume impor yang cukup besar. Perilaku pergerakan harga ketiga komoditas tersebut  ternyata tidak terjadi pada harga beras, yang mempunyai nilai strategis secara ekonomis, sosial dan politis.

Pegelolaan stabilisasi pasokan dan harga pangan merupakan kewajiban pemerintah yang diamanatkan dalam Undang-Undang (UU) Nomor 18 Tahun 2012 tentang Pangan (pasal 13).   Dalam UU Pangan ini dinyatakan bahwa sumber utama penyediaan pangan nasional berasal dari produksi dalam negeri dan cadangan pangan nasional (CPN).  Bila dari kedua sumber tersebut tidak mencukupi, barulah dapat dipenuhi dari impor (pasal 14).

Dengan demikian, ada dua hal yang sangat jelas dan tegas diamanatkan UU Pangan.  Pertama, impor merupakan upaya terakhir atau the last resort dalam rangka penyediaan pangan yang cukup bagi seluruh penduduk dengan harga terjangkau daya beli masyarakat.  Kedua, CPN merupakan instrument penting dalam memenuhi penyediaan pangan dan untuk menjaga stabilisasi harga pangan.

Indonesia baru memiliki cadangan pangan pemerintah untuk beras saja.  Yang pelaksanaannya dikelola oleh BULOG.  Memasuki awal Ramadhan tahun ini volume beras di bawah pengelolaan BULOG sebesar 2,94 juta ton, dan seminggu setelah Lebaran masih pada tingkat aman dengan volume 2,80 juta ton.

Sebenarnya, saat ini volume cadangan beras pemerintah (CBP) relatif sedikit .  Dari hampir tiga juta ton beras yang dikelola BULOG, hanya 350 ribu ton yang merupakan CBP.  Beras ini siap dimanfaatkan kapan saja untuk operasi pasar guna menjaga stabilitas harganya dan didistribusikan kepada masyarakat yang terkena bencana guna mengatasi rawan pangan transien (sementara).

Dalam iklim ekstrem yang susah diprediksi, pasar internasional pangan yang tidak dapat dipercayai sepenuhnya bagi pemenuhan volume dan harga yang tidak diinginkan, dan masyarakat yang tidak menghendaki adanya ketergantungan pada pangan  impor, maka amanat UU Pangan yang mewajibkan pemerintah mengembangkan CPN menjadi suatu langkah yang sangat strategis.  Dengan membentuk CPN yang cukup, diharapkan gejolak harga pangan akan dapat diredam.

Untuk membangun CPN tersebut, ada empat hal yang harus dirancang.  Pertama, perlu ditetapkan komoditas pangan yang perlu dijaga stabilisasi pasokan dan harganya, karena untuk membangun CPN ini biaya yang harus ditanggung pemerintah akan cukup besar.  Pemilihan komoditas sebaiknya difokuskan pada pangan yang mempunyai dampak strategis bagi ekonomi, sosial dan politik nasional.

Untuk tahap awal, lima komoditas pangan pokok, yaitu beras, jagung, kedelai, minyak goreng dan gula serta bawang merah dan cabe merah dapat dipertimbangkan  untuk dibentuk cadangan pangannya, namun tidak perlu semuanya.  Pemilihan jenis dan jumlah komoditas  akan terkait dengan perencanaan sistem pengadaan, penyimpanan, dan penyalurannya.

Sesuai UU Pangan, CPN terdiri atas cadangan pangan pemerintah (pusat) dan cadangan pangan pemerintah daerah (provinsi dan kabupaten/kota), desa, serta cadangan pangan masyarakat (pasal 23 dan 27).  Karena itu, langkah keduaperlu dibuat pengaturan pembagian tugas yang jelas dan terukur antara pemerintah pusat dan daerah, serta peran masyarakat.  Salah satu pengaturan tugas tersebut diantaranya pemda tidak harus memiliki cadangan pangan yang sama dalam jenis dan jumlahnya dengan yang dimiliki pemerintah pusat, tetapi dapat disesuaikan dengan pola konsumsi pangan setempat.

Ketiga adalah pembagian beban dalam membangun CPN tersebut.  Porsi terbesar tetap harus diambil oleh pemerntah pusat, karena stabilisasi harga terkait erat dengan aspek ekonomi makro dan stabilitas ekonomi dan politik nasional.  Peran pemda disesuaikan dengan kemampuan keuangan daerah dan besarnya jumlah penduduk di wilayahnya.

Cadangan pangan masyarakat dibangun oleh masyarakat sendiri dalam bentuk lumbung pangan masyarakat atau cadangan pangan desa.   Selain itu, sesuai dengan keperluannya, cadangan pangan beras berada pula pada setiap rumah tangga, penggilingan, pedagang, industri pengolahan, dan pengguna pangan seperti  restoran.

Keempat berupa penetapan besarnya volume CPN yang dapat memainkan peran untuk menjaga stabilitas harga.  Pada prinsipnya besarnya volume CPN untuk setiap komoditas pangan ditentukan oleh jenis pangan, sifat fisik dan kimia pangan, peran penting komoditas tersebut dalam ekonomi nasional, dan frekuensi kejadian dan beratnya volatilitas harga pangan, serta antisipasi kerawanan pangan akibat kekurangan pangan (gagal panen) dan bencana.

 

Achmad Suryana

Kepala Badan Ketahanan Pangan

Sumber : Republika,  Selasa, 20 Agustus 2013

Berita Terkait

  • Khawatir Harga Gabah Anjlok, Petani Minta Bulog Lakukan Pembelian Sekarang

    Beberapa daerah sentra produksi beras saat ini sedang panen raya dan mestinya petani bergembira menikmati hasil usahataninya. Namun beberapa petani  mengeluh karena harga jatuh dan Bulog belum bergerak melakukan pembelian.

    Sejumlah petani di daerah sentra produksi yang dihubungi mengeluhkan dan mengharapkan Bulog segera turun tangan melalukan pembelian gabah mereka.

    Lalu Saleh,  petani dari Lombok Barat - Nusa Tenggara Barat mengeluhkan,  sudah seminggu ini harga gabah menyentuh angka Rp. 4.000/kg gabah kering panen (gkp).

    "Sudah seminggu ini harga gabah mencapai 4.000 dan cenderung turun teru...

  • BKP Kementan Tugaskan CPNS Kawal Program PKU dan PIPL

    Setiap tahun Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian mengidentifikasi lokasi-lokasi yang masih terdapat kerentanan pangan di Indonesia dengan basis Kabupaten.

    Setelah berhasil meningkatkan status ketahanan pangan wilayah di 177 kabupaten melalui Kawasan Rumah Pangan Lestari dan Kawasan Mandiri Pangan, mulai tahun 2019 BKP melakukan intervensi melalui Pengembangan  Koorporasi Usahatani (PKU) dan Pengembangan Industri Pangan Lokal (PIPL).

    Tujuan kegiatan PKU adalah meningkatkan nilai tambah produk komoditas kelompoktani dan kesejahteraan petani.

    Sedangkan PIPL bertujuan untuk meningka...

  • Program Kampung Hijau Sejahtera Sebagai Pengembangan KRPL Kementan Dalam Meningkatkan Ekonomi Masyarakat

    Pandeglang (BKP) - Jawa Barat.  Organisasi Aksi Solidaritas Era (OASE) Kabinet Kerja tahun ini meluncurkan sebuah kegiatan bertajuk Kampung Hijau Sejahtera (Kampung Hijrah) pertama kalinya di Desa Margagiri, Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Pandeglang, prorinsi Banten Senin (11/3).

    Kegiatan Kampung Hijrah  bertujuan untuk memanfaatkan dan  menghijaukan pekarangan guna meningkatkan ekonomi produktif keluarga serta pelestarian tanaman lokal.

    Kegiatan ini digagas dan dipelopori oleh OASE KK bidang Lingkungan Hijau (bidang V) yang diketuai oleh Rugaiya Usman Wiranto (Kementerian Koordinator Bidang P...