Gelar Pangan Nusantara Momentum Kembangkan Pangan Lokal Indonesia

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 29 Jul, 2018

Views: 1713

Gelar Pangan Nusantara (GPN) 2018  yang diselenggarakan sejak 27 – 29 Juli 2018 di Balai Kartini, Jakarta mampu menarik ribuan pengunjung untuk mengetahui  berbagai potensi pangan lokal Nusantara, yang dikemas dalam bentuk pameran, keragaan, talkshow dan lainnya.


GPN yang digagas Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian diikuti 100 peserta baik pemerintah pusat, daerah, BUMN, UKM dan lainnya.


"Dengan banyaknya jumlah pengunjung, kami harapkan mampu mensosialisasikan begitu kayanya potensi bahan pangan lokal nusantara kita," kata Kepala BKP Kementan Agung Hendriadi kepada pers di hari terakhir GPN, Minggu (29/7/2018).


"Melalui pameran, talkshow, temu bisnis dan lainnya, GPN ini juga telah merubah paradigma masyarakat dalam mengkonsumsi pangan, yaitu penganekaragaman pangan melalui pangan beragam, brgizi seimbang dan aman," tambah Agung.


Selama tiga hari penyelenggaraan pameran, terlihat respon cukup antusias dari masyarakat untuk mengetahui lebih jauh potensi pangan lokal dan keanekaragaman pangan yang ada di nusantara.


Melalui GPN tahun ini yang mengangkat tema "Menjadikan Pangan Lokal Nusantara Berdaya Saing Global", telah terjadi

pertukaran informasi dan promosi serta menjalin kemitraan bisnis dan pasar.


Melalui talkshow yang menghadirkan para pakar dibidangnya, pengunjung mendapatkan wawasan dan pengetahuan tentang tekhnologi dan pemasaran pangan lokal terkini untuk mendorong pengembangan pangan lokal yang ada.


Agung Hendriadi menuturkan bahwa rangkaian GPN bukan sekedar seremonial semata, namun dapat dimaknai sebagai usaha kita dalam rangka mempromosikan pemanfaatan dan pengembangan pangan nusantara, serta menggali peluang dan membangun kerja sama seluruh stakeholder terkait pengembangan pangan nusantara untuk dapat berdaya saing global.


“Dengan berakhirnya pelaksanaan GPN ini tidak berarti bahwa upaya kita untuk mengembangkan pangan nusantara berdaya global hanya sampai disini namun justru dapat dijadikan momentum untuk lebih mengembangkan penganekaragaman pangan berbasis sumberdaya lokal.”, kata Agung.


Menandai berakhirnya GPN, Agung menyerahkan hadiah pertama doorprize berupa Sepeda.  "Selamat .. ya," kata Agung.

Berita Terkait

  • Kementan Gandeng Pemprov Sumut Gelar OP Bawang Putih

    Medan - Untuk meredam melonjaknya harga bawang putih di Sumatera Utara (Sumut) yang sempat menyentuh harga Rp.90.000/kg, Kementerian Pertanian (Kementan) bersama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Utara (Sumut) mengadakan Operasi Pasar.

    Sebanyak 5 container  masing-masing 29 ton bawang putih impor yang tiba  di Belawan Rabu, (13/4) langsung disebar di berbagai pasar di kota Medan.

    "Operasi pasar ini kami lakukan untuk menstabilkan harga bawang putih di tingkat konsumen yang mengalami tren kenaikan beberapa waktu terakhir," ujar  Sekretaris Badan Ketahanan Pangan Kementan Riwantoro saat mel...

  • Kementan Pastikan Pasokan Pangan Pokok Aman Selama Ramadhan dan Iedul Fitri

    Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan pasokan pangan pokok selama Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) terutama bulan Ramadhan dan Iedul Fitri 1440 H mencukupi. Kepastian tersebut diungkapkan oleh Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP), Kementan yang mewakili Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman dalam Forum Merdeka Barat 9 (FMB9).

    "Kita sudah cek, kondisi ketersediaan pangan pokok kita aman, baik untuk bulan puasa dan hari raya Iedul Fitri," terang Agung, dalam acara bertajuk 'Pengendalian Harga Pangan' tersebut di Gedung Serbaguna Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo)...

  • Harga Cabai Jatuh, Kementan Gerak Cepat Bantu Petani Tuban

    Memasuki panen raya, harga berbagai jenis cabai di Kabupaten Tuban Jawa Timur, khususnya di Kecamatan Grabagan jatuh. Laporan petugas pencatat harga,  Sabtu (11/5), harga cabai rawit merah (CRM) sekitar 4.500/kg dan cabai merah keriting (CMK) Rp 5.500/kg, dari harga seminggu sebelumnya yang berkisar Rp 10.000/kg.

    Merespon kondisi tersebut, Kementerian Pertanian bergerak cepat turun lapangan membeli cabai  petani dengan harga yang lebih mahal, yakni Rp. 8.000/kg untuk mencegah kerugian petani sekaligus  memberi semangat agar petani tetap menanam pada musim berikutnya.

    "Kami bersama-sama turun k...