Evaluasi Penerapan SPM Bidang Ketahanan Pangan Provinsi Dan Kabupaten/Kota

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 23 Sep, 2014

Views: 291

Pertemuan evaluasi penerapan SPM dilaksanakan pada tanggal 17 – 19 September 2014 di Provinsi Bangka Belitung. Pertemuan ini merupakan wadah pembinaan dan pengawasan teknis terhadap penerapan SPM Bidang Ketahanan Pangan yang dilaksanakan oleh pemerintah provinsi dan kabupaten/kota. Amanat yang dituangkan dalam Peraturan Menteri Pertanian Nomor 65/Permentan/OT.140/12/2010 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Ketahanan Pangan Provinsi dan Kabupaten/Kota, bahwa Kementerian Pertanian cq. Badan Ketahanan Pangan ditugaskan untuk melakukan pembinaan dan pengawasan teknis penerapan SPM Bidang Ketahanan Pangan. Salah satu rangkaian pembinaan dan pengawasan teknis tersebut dengan melakukan evaluasi implementasi SPM di provinsi dan kabupaten/kota.

Penerapan SPM Bidang Ketahanan Pangan ditujukan untuk memberikan perlindungan hak atas pangan kepada seluruh masyarakat Indonesia dalam rangka meningkatkan kesejahteraannya. Pemerintah daerah menerapkan SPM, karena tempat pelayanan yang paling dekat dengan masyarakat adalah di tingkat provinsi dan kabupaten/kota.

SPM Bidang Ketahanan Pangan pada tahun 2010-2015 menetapkan target capaian terdiri dari 4 (empat) jenis  pelayanan dasar yang harus dijabarkan lebih lanjut kedalam target capaian tahunan oleh pemerintah provinsi dan kabupaten/kota, yaitu: (1) ketersediaan dan cadangan pangan; (2) distribusi dan akses pangan; (3) penganekaragaman dan keamanan pangan; (4) penanganan kerawanan pangan. Capaian keempat pelayanan dasar tersebut diukur berdasarkan 7 indikator, yaitu:

  1. Ketersediaan energi dan protein  per kapita;
  2. Penguatan cadangan pangan;
  3. Ketersediaan informasi pasokan, harga dan akses pangan;
  4. Stabilitas harga dan pasokan pangan;
  5. Skor Pola Pangan Harapan (PPH);
  6. Pengawasan dan pembinaan keamanan pangan; dan
  7. Penanganan daerah rawan pangan.

Berdasarkan tugas dan tanggung jawab yang diamanatkan dalam Peraturan Menteri Pertanian Nomor 65 tersebut, Badan Ketahanan Pangan sebagai pembina teknis melakukan monitoring penerapan SPM Bidang Ketahanan Pangan, untuk mengetahui sejauh mana daerah (provinsi dan kabupaten/kota) dalam melaksanakan SPM Bidang Ketahanan Pangan dan kendala yang dihadapi dalam  penerapan SPM.

Dalam rangka percepatan penerapan SPM, upaya yang telah dilakukan oleh Badan Ketahanan Pangan, antara lain: (i) Melakukan Sosialisasi SPM Bidang Ketahanan Pangan di provinsi dan kabupaten/kota; (ii) Rapat Koordinasi dan Sidang Regional Dewan Ketahanan Pangan; dan (iii) Bimbingan Teknis SPM Bidang Ketahanan Pangan.

Berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi oleh Badan Ketahanan Pangan, Kementerian Pertanian, penerapan SPM Bidang Ketahanan Pangan di provinsi dan kabupaten/kota masih dihadapkan  dengan berbagai permasalahan dan kendala, antara lain : (i) Belum dipahaminya dengan baik SPM Bidang Ketahanan Pangan serta kurangnya komitmen Pemerintah Daerah baik Bappeda  maupun SKPD penanggung jawab di daerah; dan (ii) masih banyak provinsi dan kabupaten/kota yang belum mengintegrasikan  penerapan SPM dalam perencanaan dan penganggaran pembangunan daerah  mulai dari RPJMD, Restra SKPD, RKPD, dan Renja SKPD

Berita Terkait

  • Kementan Gandeng Pemprov Sumut Gelar OP Bawang Putih

    Medan - Untuk meredam melonjaknya harga bawang putih di Sumatera Utara (Sumut) yang sempat menyentuh harga Rp.90.000/kg, Kementerian Pertanian (Kementan) bersama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Utara (Sumut) mengadakan Operasi Pasar.

    Sebanyak 5 container  masing-masing 29 ton bawang putih impor yang tiba  di Belawan Rabu, (13/4) langsung disebar di berbagai pasar di kota Medan.

    "Operasi pasar ini kami lakukan untuk menstabilkan harga bawang putih di tingkat konsumen yang mengalami tren kenaikan beberapa waktu terakhir," ujar  Sekretaris Badan Ketahanan Pangan Kementan Riwantoro saat mel...

  • Kementan Pastikan Pasokan Pangan Pokok Aman Selama Ramadhan dan Iedul Fitri

    Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan pasokan pangan pokok selama Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) terutama bulan Ramadhan dan Iedul Fitri 1440 H mencukupi. Kepastian tersebut diungkapkan oleh Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP), Kementan yang mewakili Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman dalam Forum Merdeka Barat 9 (FMB9).

    "Kita sudah cek, kondisi ketersediaan pangan pokok kita aman, baik untuk bulan puasa dan hari raya Iedul Fitri," terang Agung, dalam acara bertajuk 'Pengendalian Harga Pangan' tersebut di Gedung Serbaguna Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo)...

  • Harga Cabai Jatuh, Kementan Gerak Cepat Bantu Petani Tuban

    Memasuki panen raya, harga berbagai jenis cabai di Kabupaten Tuban Jawa Timur, khususnya di Kecamatan Grabagan jatuh. Laporan petugas pencatat harga,  Sabtu (11/5), harga cabai rawit merah (CRM) sekitar 4.500/kg dan cabai merah keriting (CMK) Rp 5.500/kg, dari harga seminggu sebelumnya yang berkisar Rp 10.000/kg.

    Merespon kondisi tersebut, Kementerian Pertanian bergerak cepat turun lapangan membeli cabai  petani dengan harga yang lebih mahal, yakni Rp. 8.000/kg untuk mencegah kerugian petani sekaligus  memberi semangat agar petani tetap menanam pada musim berikutnya.

    "Kami bersama-sama turun k...