E-Commerce TTI Menjawab Tantangan di Era Digita

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 23 Dec, 2017

Views: 566

Jakarta (22/12), Merespon perkembangan ekonomi digital dan tuntutan kemudahan berbelanja bagi masyarakat, Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian merancang aplikasi Toko Tani Indonesia (TTI) online dalam aplikasi e-commerce (business to business) yang melibatkan petani, masyarakat, lembaga keuangan, dan transportasi. Hal ini sebagai wujud transformasi dalam pelayanan TTI agar dapat melayani masyarakat secara lebih luas, mudah dan murah. "Tahun 2018 akan dikembangkan kembali 1000 TTI dan 500 Gapoktan, sehingga jumlah keseluruhan Gapoktan yg ditumbuhkan akan mjd 1398 gap dan 3433 TTI. Dng kondisi ini sudah tidak memungkinkan lagi jika pengelolaan pasokan dan distribusi pangan dilakukan secara manual. Untuk itu kita bangun e-commerce TTI," demikian dijelaskan Agung Hendriadi Kepala BKP saat meresmikan e-commerce di TTIC Ragunan Jakarta, Jum"at (22/12). "Pada tahap awal, sistem TTI Online akan melibatkan Gapoktan, TTI dan Toko Tani Indonesia Center (TTIC) sebagai penghubung, yang akan mempertemukan antara pemasok dan TTI dalam suatu sistem data informasi berbasis online," tambah Agung. Manfaat aplikasi ini menurut Agung adalah: (1) ketersediaan informasi stok di sisi Gapoktan dan TTI, (2) kepastian pengiriman dan monitoring proses pengiriman, (3) jaminan kontinuitas pasokan, (4) minimalisasi biaya distribusi, (5) adanya kepastian harga dan stok yang dapat dibeli masyarakat, dan (6) informasi akses lokasi TTI terdekat bagi masyarakat. Output dari sistem e-commerce berupa “Bank Data” terkait pola produksi serta pola transaksi, yang kedepannya bisa sebagai bahan penyusunan kebijakan Kementerian Pertanian, terutama terkait pemasaran hasil pertanian dan program stabilisasi harga dan pasokan pangan. Kedepan, aplikasi ini akan terus dikembangkan sehingga masyarakat dapat ikut mengakses layanan TTI secara online. Dalam konteks ini, peran perbankan akan terus dikembangkan dlm sistem ini. Bank Rakyat Indonesia (BRI) berkomitmen mendukung pengembangan cashless payment antara TTI dengan Gapoktan. Peran perbankan juga akan diperluas sebagai pemberi pinjaman mikro/ritel bagi petani, gapoktan dan Toko Tani Indonesia. Selain itu juga akan dikembangkan Cash Management transaksi (traffic) keuangan TTI Center. Pengembangan TTI bertujuan untuk mendukung stabilisasi pasokan dan harga pangan pokok dan strategis yang dilaksanakan melalui kegiatan Pengembangan Usaha Pangan Masyarakat (PUPM). Melalui kegiatan ini, Gapoktan atau Lembaga Usaha Pangan Masyarakat (LUPM) dan Toko Tani Indonesia diberdayakan sebagai lembaga distribusi dalam rantai distribusi yang lebih efektif dan efisien. Melalui Program Usaha Pangan Masyarakat yang dikembangkan BKP Kementan, sampai saat ini, telah terbentuk 898 Gapoktan dan 2.433 TTI yang tersebar di 32 Provinsi dengan rincian, tahun 2016 sebanyak 492 Gapoktan dan 1.320 TTI dan Tahun 2017 sebanyak 406 Gapoktan dan 1.113 TTI. Khusus tahun 2017, Gapoktan sebagai penyuplai bahan pangan dikonsentrasikan pada 7 provinsi sentra padi yaitu Sumsel, Lampung, Banten, Jabar, Jateng, Jatim, dan NTB, untuk menyuplai TTI di Jabodetabek. Komoditas yang dipasok yaitu beras, cabai dan bawang merah. Kini dengan adanya sistem manajemen informasi e-commerce TTI akan semakin mengokohkan ketersediaan stok dan pasokan yang ada di TTI. Sistem ini juga akan memudahkan transaksi antara Gapoktan LUPM dengan TTI melalui dukungan BRI cashless payment traffic management, sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan petani dan masyarakat.

Berita Terkait

  • Dorong Peningkatan Ekspor, Kementan Berperan Aktif dalam Codex Internasional

    Jakarta, Rabu (26/6). Peran Indonesia dalam perdagangan komoditas pangan internasional terus ditingkatkan. Hal ini diwujudkan dengan keterlibatan aktif Kementerian Pertanian beserta Kementerian/Lembaga lainnya dalam penyusunan dan pengembangan standar, pedoman, code of practice dan rekomendasi lain terkait keamanan dan mutu pangan hasil pertanian yang berlaku secara internasional dalam wadah Codex Alimentarius Commission (CAC), atau disingkat Codex.


    Dalam Rapat Komite Nasional Codex Indonesia ke-2 tahun 2019 yang digelar di Jakarta, Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertani...

  • BKP Kementan Kembangkan Korporasi Usahatani Untuk Entaskan Kemiskinan dan Kerawanan Pangan

    Kegiatan Korporasi Usahatani (PKU) yang  dikembangkan Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian (Kementan) merupakan kegiatan strategis untuk mengentaskan kemiskinan dan kerawanan pangan.


    "Masuknya kegiatan PKU di Desa Pagerharjo ini diharapkan akan mempercepat pengentasan kemiskinan dan kerawanan pangan di pedesaan," ujar Kepala Pusat Ketersediaan dan Kerawanan Pangan  BKP, Andriko Noto Susanto di Lokasi PKU di Desa Pagerharjo, Kecamatan Samigaluh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta (23/06).


    Berdasarkan Peta Ketahanan dan Kerentanan Pangan (Food Security and Vulnerability ...

  • Kepala BKP Kementan : KRPL Harus Berkelanjutan!

    BALI - Untuk mencukupi kebutuhan pangan keluarga sejak tahun 2015 Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian (Kementan) mengembangkan Kawasan Rumah Pangan Lestari (KRPL) di seluruh Indonesia.


    "KRPL ini sangat strategis tidak hanya untuk mencukupi kebutuhan pangan dan gizi keluarga, tetapi juga bisa meningkatkan pendapatan rumah tangga," ujar Kepala BKP Agung Hendriadi, saat mengunjungi KRPL di Taro kecamatan Tegallalang, Gianyar Bali, Sabtu (22/6/2019).


    Lebih lanjut Agung mengatakan bahwa keberlanjutan KRPL sangat penting, karena itu Kebun Bibit Desa (KBD) harus terus dikem...