BKP Kementan Menargetkan Bangun 2.300 Kecamatan Organik

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 10 Nov, 2017

Views: 190

Bandung Barat, Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian menargetkan membangun 2.300 kecamatan organik di seluruh Indonesia. Guna merealisasikan target tersebut, tahun ini sudah ada beberapa kecamatan percontohan yang dikembangkam dan diharapkan bisa terealisasi seluruhnya di 2018.

"Kami di 2018 akan merealisasikan sebanyak 2.300 kecamatan organik kawasan pangan lestari yang tersebar di seluruh pelosok nusantara," kata Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian, Agung Hendriadi saat berkunjung ke Kelompok Wanita Tani (KWT) Bunga Lestari di Kampung Panyandaan RW 01, Desa Padaasih, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bandung Barat (KBB), Jawa Barat, Rabu (8/11/2017). Dia menjelaskan, yang dimaksud dengan kecamatan organik adalah sebuah kawasan pertanian yang bisa menjadi penyuplai nutrisi warganya. Pengolahannya tentu dengan sistem organik seperti pupuk atau pestisidanya dibuat sendiri secara organik. Khususnya di daerah-daerah yang rentan rawan pangan.

Menurutnya, konsep seperti ini sudah diterapkan di beberapa provinsi, bahkan di Jawa Barat pun ada beberapa yang sudah berhasil. Termasuk di Tegal, Yogyakarta, Kediri, dan Jambi. "Konsep ini diambil karena wilayah yang rentan rawan pangan masih tinggi, sekitar 70% dari total 2.300 kecamatan yang akan disasar program ini," ucapnya. Ketua KWT Bunga Lestari Desriyani, 25, mengatakan, konsep pertanian organik ini sudah dikembangkan di wilayahnya sejak Mei 2015 dan beranggotakan 30 orang. Hasilnya ternyata bermanfaat bagi keluarga karena dapat mencukupi kebutuhan pangan keluarga. Bahkan kalau hasil panen yang dijual ke pasar maka 20% hasilnya disisihkan untuk uang kas organisasi. "Ada 25 jenis sayur, 40 jenis tanaman obat keluarga (toga) dan lalapan yang ditanam di sini dan permintaan pasar terhadap komoditas itu cukup tinggi," terangnya.

Camat Cisarua Nani Rida Riani mengaku, sangat siap jika wilayahnya jadi percontohan kecamatan organik. Sebab program ini terbukti berhasil meningkatkan pola pangan harapan (PPH) dari asalnya di angka 80 kini menjadi 84,3. Untuk itu, dirinya sudah menginstruksikan kepala desa untuk menyediakan tanah carik untuk pengembangan, kecamatan organik ini. "Kami sudah siap untuk menuju kecamatan organik dan saat ini selain di Padaasih, juga ada tiga desa yang jadi percontohan. Yakni Desa Tugumukti, Pasirlangu, dan Cipada," sebutnya. sumber : Sindo News

Berita Terkait

  • Khawatir Harga Gabah Anjlok, Petani Minta Bulog Lakukan Pembelian Sekarang

    Beberapa daerah sentra produksi beras saat ini sedang panen raya dan mestinya petani bergembira menikmati hasil usahataninya. Namun beberapa petani  mengeluh karena harga jatuh dan Bulog belum bergerak melakukan pembelian.

    Sejumlah petani di daerah sentra produksi yang dihubungi mengeluhkan dan mengharapkan Bulog segera turun tangan melalukan pembelian gabah mereka.

    Lalu Saleh,  petani dari Lombok Barat - Nusa Tenggara Barat mengeluhkan,  sudah seminggu ini harga gabah menyentuh angka Rp. 4.000/kg gabah kering panen (gkp).

    "Sudah seminggu ini harga gabah mencapai 4.000 dan cenderung turun teru...

  • BKP Kementan Tugaskan CPNS Kawal Program PKU dan PIPL

    Setiap tahun Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian mengidentifikasi lokasi-lokasi yang masih terdapat kerentanan pangan di Indonesia dengan basis Kabupaten.

    Setelah berhasil meningkatkan status ketahanan pangan wilayah di 177 kabupaten melalui Kawasan Rumah Pangan Lestari dan Kawasan Mandiri Pangan, mulai tahun 2019 BKP melakukan intervensi melalui Pengembangan  Koorporasi Usahatani (PKU) dan Pengembangan Industri Pangan Lokal (PIPL).

    Tujuan kegiatan PKU adalah meningkatkan nilai tambah produk komoditas kelompoktani dan kesejahteraan petani.

    Sedangkan PIPL bertujuan untuk meningka...

  • Program Kampung Hijau Sejahtera Sebagai Pengembangan KRPL Kementan Dalam Meningkatkan Ekonomi Masyarakat

    Pandeglang (BKP) - Jawa Barat.  Organisasi Aksi Solidaritas Era (OASE) Kabinet Kerja tahun ini meluncurkan sebuah kegiatan bertajuk Kampung Hijau Sejahtera (Kampung Hijrah) pertama kalinya di Desa Margagiri, Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Pandeglang, prorinsi Banten Senin (11/3).

    Kegiatan Kampung Hijrah  bertujuan untuk memanfaatkan dan  menghijaukan pekarangan guna meningkatkan ekonomi produktif keluarga serta pelestarian tanaman lokal.

    Kegiatan ini digagas dan dipelopori oleh OASE KK bidang Lingkungan Hijau (bidang V) yang diketuai oleh Rugaiya Usman Wiranto (Kementerian Koordinator Bidang P...