BKP Kementan Dorong Perum Bulog Subdivre Subang dan Subdivre Indramayu Tingkatkan Serapan Gabah

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 18 Jul, 2018

Views: 1140

Untuk meningkatkan serapan gabah/beras (sergap) petani oleh Bulog untuk mengisi cadangan beras pemerintah, Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian, Agung Hendriadi memimpin Rapat Koordinasi Sergap di Kantor Sub Divre Bulog Subang, Rabu (18/7).


"Pertemuan ini sangat penting untuk mempercepat serapan gabah/beras petani, sehingga bisa memenuhi target yang ditetapkan," kata Agung.


Agung yang juga Ketua I Pelaksana Sergap menambahkan,  serapan beras subdrive Subang dan Indramayu masih dibawah target harian, untuk itu perlu kerja keras  mendorong pencapaian target.


Target harian Subdrive Bulog Subang 278 ton dan pencapaiannya baru 70 ton. Sedangkan  subdrive Indramayu 384 ton dan pencapaiannya baru 196 ton.


Dalam rakor ini, telah disepakati antara subdrive dan mitra bulog untuk menaikkan target harian di subdrive subang sebesar 700 ton dan subdrive indramayu sebesar 1000 ton.


Untuk meningkatkan produksi dan kesejahteraan petani,  Kementerian pertanian sedang memproses pengadaan  10.000 dryer yang alokasinya ditentukan oleh dinas pertanian provinsi.  


"Bantuan dryer akan diberikan untuk gapoktan yang memiliki penggilingan, dan rekomendasi dari BKP untuk diberikan kepada PUPM binaan BKP," tegas Agung.


Salah satu langkah percepatan sergap adalah mempermudah dan memperluasan kerjasama pengadaan tidak hanya sebatas dengan mitra bulog.  


"Semua kelompoktani/gabungan kelompoktani/dan penggilingan padi bisa menjadi mitra bulog," jelas Agung.


Masih menurut Agung, kelompok yang mendapat  PUPM (Pengembangan Usaha Pangan Masyarakat) binaan BKP, juga dapat dilibatkan untuk menjadi mitra bulog, sehingga dapat membantu pencapaian target sergap.


Agung juga menekankan, langkah percepatan sergap sesuai kesepakatan dengan Kepala Bulog, bahwa bulog akan melakukan pengecekan di lapangan,  untuk menghindari penolakan barang yang dikirim petani ke gudang bulog.


Ditekankan Agung, bahwa kewajiban kita bersama untuk membantu memenuhi Cadangan Beras Pemerintah (CBP) sebesar 2,2 juta ton. Besaran itu hanya kurang dari 5% total produksi beras nasional.


"Bila CBP terpenuhi sebesar 2,2 juta ton/tahun, maka tidak akan ada impor. Sesuai arahan Presiden bahwa impor baru diperbolehkan bila CBP kurang dari 1 juta ton," tegas Agung.


Sesuai hasil Rakortas Bidang Perekonomian pada tanggal 15 Januari 2018  Bulog diminta fokus menyerap beras medium di bulan Juli s/d akhir Agustus yang merupakan puncak panen raya.


Harga fleksibilitas pembelian bulog sebesar Rp. 8.030,- dijamin tetap sampai oktober 2018.


Rakor ini juga dihadiri dari TNI, yaitu Letkol Arh Nova Mahanes Yuda mewalili Aster AD, Sekretaris BKP,  Kepala Divre Bulog Jawa Barat, Perwira Pembantu Madya SDAB Staf Umum Teritorial AD, Kasubdivre Subang, Kasubdivre Indramayu, Dinas Ketahanan Pangan Provinsi, Kepala Dinas Ketahanan Pangan Kabupaten Subang, Purwakarta dan Indramayu, dan Mitra Bulog kabupaten Subang, Purwakarta dan Indramayu.

Berita Terkait

  • Khawatir Harga Gabah Anjlok, Petani Minta Bulog Lakukan Pembelian Sekarang

    Beberapa daerah sentra produksi beras saat ini sedang panen raya dan mestinya petani bergembira menikmati hasil usahataninya. Namun beberapa petani  mengeluh karena harga jatuh dan Bulog belum bergerak melakukan pembelian.

    Sejumlah petani di daerah sentra produksi yang dihubungi mengeluhkan dan mengharapkan Bulog segera turun tangan melalukan pembelian gabah mereka.

    Lalu Saleh,  petani dari Lombok Barat - Nusa Tenggara Barat mengeluhkan,  sudah seminggu ini harga gabah menyentuh angka Rp. 4.000/kg gabah kering panen (gkp).

    "Sudah seminggu ini harga gabah mencapai 4.000 dan cenderung turun teru...

  • BKP Kementan Tugaskan CPNS Kawal Program PKU dan PIPL

    Setiap tahun Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian mengidentifikasi lokasi-lokasi yang masih terdapat kerentanan pangan di Indonesia dengan basis Kabupaten.

    Setelah berhasil meningkatkan status ketahanan pangan wilayah di 177 kabupaten melalui Kawasan Rumah Pangan Lestari dan Kawasan Mandiri Pangan, mulai tahun 2019 BKP melakukan intervensi melalui Pengembangan  Koorporasi Usahatani (PKU) dan Pengembangan Industri Pangan Lokal (PIPL).

    Tujuan kegiatan PKU adalah meningkatkan nilai tambah produk komoditas kelompoktani dan kesejahteraan petani.

    Sedangkan PIPL bertujuan untuk meningka...

  • Program Kampung Hijau Sejahtera Sebagai Pengembangan KRPL Kementan Dalam Meningkatkan Ekonomi Masyarakat

    Pandeglang (BKP) - Jawa Barat.  Organisasi Aksi Solidaritas Era (OASE) Kabinet Kerja tahun ini meluncurkan sebuah kegiatan bertajuk Kampung Hijau Sejahtera (Kampung Hijrah) pertama kalinya di Desa Margagiri, Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Pandeglang, prorinsi Banten Senin (11/3).

    Kegiatan Kampung Hijrah  bertujuan untuk memanfaatkan dan  menghijaukan pekarangan guna meningkatkan ekonomi produktif keluarga serta pelestarian tanaman lokal.

    Kegiatan ini digagas dan dipelopori oleh OASE KK bidang Lingkungan Hijau (bidang V) yang diketuai oleh Rugaiya Usman Wiranto (Kementerian Koordinator Bidang P...