BKP Kembangkan Korporasi Usahatani untuk Mengentaskan Kemiskinan

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 09 Nov, 2018

Views: 345

*BKP Kembangkan Korporasi Usahatani untuk Mengentaskan Kemiskinan*


Pembangunan pertanian merupakan sektor sangat penting dan strategis bagi kedaulatan pangan suatu bangsa. Tanpa petani, kebutuhan pangan suatu bangsa akan tergantung pada negara lain, oleh sebab itu kesejahteran petani menjadi kunci pokok tujuan pembangunan pertanian.


Demikian disampaikan Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian Agung Hendriadi,  dalam paparannya mengenai Korporasi Usahatani dihadapan Kepala Dinas Provinsi/Kabupaten di 12 wilayah dalam Workshop Persiapan Pelaksanaann Pengembangan Korporasi Usahatani (PKU) tahun 2019 di Bandung , Jawa Barat, Jum'at (08/11).


“Petani kita ini kan sebagian besar petani kecil yang memiliki luas lahan terbatas. Untuk meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan, petani harus bermitra yang salah satunya melalui korporasi petani," jelas Agung.


Korporasi Petani berdasarkan Permentan 18/2018 didefinisikan sebagai kelembagaan ekonomi petani berbadan hukum berbentuk koperasi, atau badan hukum lain dengan sebagian besar kepemilikan modal dimiliki oleh petani.


Lebjh lanjut Agung menjelaskan bahwa, Kementerian Pertanian mulai tahun 2019 akan serius mengembangkan korporasi petani, salah satunya melalui kegiatan Pengembangan Korporasi Usahatani (PKU) yang diinisiasi oleh Badan ketahanan Pangan.


“PKU ini merupakan transformasi dari kegiatan Kawasan Mandiri Pangan (KMP), usaha yang dijalankan beragam dari hulu sampai hilir. Jadi mereka kelak bisa menikmati nilai tambah yang pada akhirnya meningkatkan pedapatan petani," lanjut Agung.


Agung menegaskan bahwa semangat pemerintah memasuki tahun keempat ini adalah memeratakan pertumbuhan ekonomi masyarakat berbasis pertanian pada lokasi-lokasi rumah tangga miskin, dan priritas lokasi stunting.


“Bapak/Ibu sekalian, kita memiliki Peta Ketahanan dan Kerentanan Pangan atau yang lebih dikenal dengan nama _Food Security and Vulnerability Atlas_ (FSVA). Peta inilah yang kita integrasikan dengan lokasi stunting, sehingga menjadi dasar utama penentuan lokasi kegiatan PKU," tegas Agung.


Agung  berharap, dengan adanya kegiatan PKU,  masyarakat dapat diberdayakan dengan baik, pendapatan dan kesejahteraan masyarakat meningkat, serta memberikan kontribusi bagi pengentasan kemiskinan dan pemerataan pembangunan ekonomi.


Agung yang didampingi  Kepala Pusat Ketersediaan dan Kerawanan Pangan Benny Rachman, mengajak seluruh Kepala Dinas Provinsi dan Kabupaten untuk bersama-sama mensukseskan program ini dengan baik.


“Kegiatan PKU ini kedepan akan menjadi Icon Badan Ketahanan Pangan, oleh sebab itu harus kita persiapkan dengan sungguh-sungguh,dan saya yakin kita pasti bisa," pungkas Agung.

Berita Terkait

  • Kementan Gandeng Pemprov Sumut Gelar OP Bawang Putih

    Medan - Untuk meredam melonjaknya harga bawang putih di Sumatera Utara (Sumut) yang sempat menyentuh harga Rp.90.000/kg, Kementerian Pertanian (Kementan) bersama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Utara (Sumut) mengadakan Operasi Pasar.

    Sebanyak 5 container  masing-masing 29 ton bawang putih impor yang tiba  di Belawan Rabu, (13/4) langsung disebar di berbagai pasar di kota Medan.

    "Operasi pasar ini kami lakukan untuk menstabilkan harga bawang putih di tingkat konsumen yang mengalami tren kenaikan beberapa waktu terakhir," ujar  Sekretaris Badan Ketahanan Pangan Kementan Riwantoro saat mel...

  • Kementan Pastikan Pasokan Pangan Pokok Aman Selama Ramadhan dan Iedul Fitri

    Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan pasokan pangan pokok selama Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) terutama bulan Ramadhan dan Iedul Fitri 1440 H mencukupi. Kepastian tersebut diungkapkan oleh Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP), Kementan yang mewakili Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman dalam Forum Merdeka Barat 9 (FMB9).

    "Kita sudah cek, kondisi ketersediaan pangan pokok kita aman, baik untuk bulan puasa dan hari raya Iedul Fitri," terang Agung, dalam acara bertajuk 'Pengendalian Harga Pangan' tersebut di Gedung Serbaguna Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo)...

  • Harga Cabai Jatuh, Kementan Gerak Cepat Bantu Petani Tuban

    Memasuki panen raya, harga berbagai jenis cabai di Kabupaten Tuban Jawa Timur, khususnya di Kecamatan Grabagan jatuh. Laporan petugas pencatat harga,  Sabtu (11/5), harga cabai rawit merah (CRM) sekitar 4.500/kg dan cabai merah keriting (CMK) Rp 5.500/kg, dari harga seminggu sebelumnya yang berkisar Rp 10.000/kg.

    Merespon kondisi tersebut, Kementerian Pertanian bergerak cepat turun lapangan membeli cabai  petani dengan harga yang lebih mahal, yakni Rp. 8.000/kg untuk mencegah kerugian petani sekaligus  memberi semangat agar petani tetap menanam pada musim berikutnya.

    "Kami bersama-sama turun k...