The Arab Gulf Programme for Development (AGFUND) Tahun 2012

Diterbitkan pada Berita Umum Pada 16 Jul, 2013

Views: 145

Kabar menggembirakan datang dari Badan Ketahanan Pangan, Kementerian Pertanian. Kali ini bukan masalah ketahanan pangan-nya, namun keberhasilan salah satu programnya, yaitu “Desa Mandiri Pangan”yang memenangkan perlombaan tingkat internasional dari “The Arab Gulf Programme for Development “(AGFUND)Tahun 2012.

Kepastian informasi ini didapat berdasarkan surat dari Kedutaan Besar Republik Indonesia Riyadh Kingdom of Saudi Arabia Nomor: B-0726/RIYADH/130417, tanggal 14 April 2013, perihal Penyampaian Surat dari Executive Director The Arab Gulf Programme for Development (AGFUND), yang menyampaikan bahwa Desa Mandiri Pangan (The Village Food Resilience Program) telah ditetapkan sebagai pemenang AGFUND PRIZES 2012 oleh Committee of AGFUND International Prizes for Pioneering Human Development Project dalam rapat tanggal 26 Februari 2013 di Manila-Philipina, kategori ke-3 “Governmental efforts in adoption of pioneering programs, polices and best practices to achieve food security for the poor”.

Perlombaan ini diikuti oleh 53 peserta, di 37 negara, dari 4 benua, dengan jumlah kategori yang diperlombakan sebanyak 3 jenis:

  1. Kategori 1:Penghargaan ini diberikan kepada proyek-proyek yang dilaksanakan oleh PBB, organisasi internasional dan regional yang pelaksanaannya mendukung kebijakan nasional negara berkembang untuk ketahanan pangan berkelanjutan, dimenangkan oleh program Gambia is Good (GiG). Proyek ini dilaksanakan oleh organisasi Concern Universal (CU) di Gambia.
  2. Kategori 2:Penghargaan ini diberikan pada LSMNasional yang melakukan program pengembangan ketrampilan dan kemampuan pada masyarakat miskin yang mengalami rawan pangan, dimenangkan oleh programPeningkatan Air Irigasi. Proyek ini dilaksanakan oleh Development of Humane Action foundation (DHAN) di India.
  3. Kategori 3:Penghargaan ini diberikan untuk program-program yang dilaksanakan oleh instansi pemerintah di bidang adopsi program perintis, kebijakan dan pelaksana terbaik untuk mencapai ketahanan pangan bagi masyarakat miskin, dimenangkan oleh Program Desa Mandiri Pangan. Proyek ini dilaksanakan oleh Badan Ketahanan Pangan, Kementerian Pertanian, Indonesia.

Kriteria Pemenang Penghargaan Agfund Prize didasarkan pada 10 kriteria: (1) Inovatif, misi, nilai-nilai, tujuan dan tema; (2) Kontribusi desain program untuk manajemen yang efisien dan efektif; (3) Tingkat relevansi tujuan program dengan tema penghargaan; (4) Dampak program, jenis layanan terhadap akses ke penerima manfaat program; (5) Partisipasi penerima manfaat dalam proses perencanaan dan persiapan proyek; (6) Program adaptasi/replikasi ke daerah lain; (7) Efisiensi pengelolaan keuangan dan pemanfaatan sumber daya dan ketepatan waktu pelaksanaan; (8) Pemenuhan tujuan proyek; (9) Keberlanjutan program, manfaat dan jasa; dan (10) Lingkungan dan dampak sosial.

Atas keberhasilan ini, Badan Ketahanan Pangan, Kementerian Pertanian berhak mendapatkan hadiah sebesar USS 100,000 (atau sekitar Rp1.000.000.000,-) dari panitia AGFUND PRIZE 2012. Keberhasilan yang telah dicapai ini tidak terlepas dari bimbingan dan arahan Bapak Menteri Pertanian, Gubernur, Bupati/Walikota, Kepala Badan/Dinas/Kantor/Unit Kerja  Ketahahanan Pangan Provinsi dan Kabupaten/Kota dalam pelaksanaan kegiatan Desa Mandiri Pangan.

 Keanggotaan Panitia penghargaan  terdiri dari :

  1. Mercedes Menafrar De Batly, Former First Lady of Uruguay, President of the All for Uruguay Foundation and Honorary President of a number of development and social organizations in Uruguay;
  2. Baroness Emma Nicholson Winterbourne MP, Member of the British Parliament, Founder and Chairman of the AMAR International Charitable Foundation;
  3. Dr Ahmed Mohammed Ali, President of Islamic Development Bank (IDB);
  4. Profesor Muhammad Yunus, Founder of Grameen Bank dan Sharman, Yunus Centre;
  5. Dr Y Sayyid Abdulai, Former Director General of the OPEC Fund for International Development.

Berita Terkait

  • Khawatir Harga Gabah Anjlok, Petani Minta Bulog Lakukan Pembelian Sekarang

    Beberapa daerah sentra produksi beras saat ini sedang panen raya dan mestinya petani bergembira menikmati hasil usahataninya. Namun beberapa petani  mengeluh karena harga jatuh dan Bulog belum bergerak melakukan pembelian.

    Sejumlah petani di daerah sentra produksi yang dihubungi mengeluhkan dan mengharapkan Bulog segera turun tangan melalukan pembelian gabah mereka.

    Lalu Saleh,  petani dari Lombok Barat - Nusa Tenggara Barat mengeluhkan,  sudah seminggu ini harga gabah menyentuh angka Rp. 4.000/kg gabah kering panen (gkp).

    "Sudah seminggu ini harga gabah mencapai 4.000 dan cenderung turun teru...

  • BKP Kementan Tugaskan CPNS Kawal Program PKU dan PIPL

    Setiap tahun Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian mengidentifikasi lokasi-lokasi yang masih terdapat kerentanan pangan di Indonesia dengan basis Kabupaten.

    Setelah berhasil meningkatkan status ketahanan pangan wilayah di 177 kabupaten melalui Kawasan Rumah Pangan Lestari dan Kawasan Mandiri Pangan, mulai tahun 2019 BKP melakukan intervensi melalui Pengembangan  Koorporasi Usahatani (PKU) dan Pengembangan Industri Pangan Lokal (PIPL).

    Tujuan kegiatan PKU adalah meningkatkan nilai tambah produk komoditas kelompoktani dan kesejahteraan petani.

    Sedangkan PIPL bertujuan untuk meningka...

  • Program Kampung Hijau Sejahtera Sebagai Pengembangan KRPL Kementan Dalam Meningkatkan Ekonomi Masyarakat

    Pandeglang (BKP) - Jawa Barat.  Organisasi Aksi Solidaritas Era (OASE) Kabinet Kerja tahun ini meluncurkan sebuah kegiatan bertajuk Kampung Hijau Sejahtera (Kampung Hijrah) pertama kalinya di Desa Margagiri, Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Pandeglang, prorinsi Banten Senin (11/3).

    Kegiatan Kampung Hijrah  bertujuan untuk memanfaatkan dan  menghijaukan pekarangan guna meningkatkan ekonomi produktif keluarga serta pelestarian tanaman lokal.

    Kegiatan ini digagas dan dipelopori oleh OASE KK bidang Lingkungan Hijau (bidang V) yang diketuai oleh Rugaiya Usman Wiranto (Kementerian Koordinator Bidang P...